Suami suka “Test Market”, Wanita Bujang Sukakan Cabaran, Antara Punca Berlakunya Kecurangan Dalam Rumahtangga.

 

Curang dalam hubungan adalah satu perkara yang sangat digeruni oleh mana-mana pasangan yang telah berkahwin. Perbuatan curang ini juga sering kali dianggap sebagai tidak jujur malah mengambil kesempatan terhadap kepercayaan yang telah diberikan oleh pasangan masing-masing. Kecurangan ini bukan satu perkara yang mudah, nak-nak lagi buat mereka yang pernah menerima dugaan seperti ini. Tentu sahaja, akan lebih berhati-hati dan terlalu berjaga-jaga.

Kes kecurangan melibatkan wanita bujang serta lelaki berstatus suami orang ini sudah banyak kali kita dengari, malah ada juga yang hingga ke jinjang pelamin. Terpanggil untuk mengulas dengan lebih lanjut, pengendali akaun Facebook Fahmi Ramli yang juga merupakan seorang peguam tampil membuat perkongsian mengenai perkara itu.


Menerusi penulisannya, suami suka test market manakala wanita-wanita bujang pula sukakan cabaran. Sebab itulah salah satu punca mengapa kecurangan berlaku selepas berkahwin.









Jelasnya. kewangan yang stabil menyebabkan wanita suka mendekati suami orang walaupun tidak memiliki rupa yang menarik serta kematangan yang dimiliki oleh mereka ini.





Menurutnya, Poligami tidak dianggap curang malah boleh tuntut fasakh atas sebab kecurangan.





Bagi beliau, untuk mengelakkan perkara sebegini berlaku, isteri kena bijak memainkan peranannya sebagai isteri. Malah jangan biarkan suami terasa bosan akan hubungan yang terbina itu.


Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 464,144 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen