Saya Patah Hati Tetapi Saya Tidak Tahu Siapa Yang Salah, Kamu Atau Saya.

 

Gaya hidup ada kemungkinan mereka akan kembali, ada juga telah bertanya kepada diri saya beberapa soalan yang menyedihkan, seperti:

“Adakah saya tidak cukup?”

“Bilakah saya akan jadi cukup?”

“Bagaimana saya akan cukup?”



Ia menyebabkan saya perlahan-lahan merosakkan diri. Ia tidak sihat. Saya melakukan perkara-perkara di luar comfort zone saya.

Pada mulanya, ia seolah-olah satu perkara yang baik, untuk mengubah dan berusaha untuk orang yang anda sayangi. Ia berasa seperti tanda pertumbuhan sebagai individu, untuk mencuba sesuatu yang baru, melupakan peraturan dan kepercayaan anda.

Tetapi semasa anda perlahan-lahan terus memberi dan memberi dan mendapat tiada sebarang balasan, anda sedar anda letih disebabkan anda sentiasa memberi.

Dalam semua kejujuran, pada mulanya anda tidak mengharapkan apa-apa balasan kerana anda semata-mata melakukannya untuk orang yang anda suka – tetapi apabila anda melakukan sedikit balasan akan dihargai.

Saya berubah dan berubah untuk insan yang saya sayangi sehingga saya kehilangan diri saya dalam proses cuba untuk membuat diri saya layak untuk cintanya. Saya sedar betapa saya tidak menghormati diri saya untuk menyelesaikan sesuatu yang saya tidak akan pernah layak.



Saya menyalahkan diri saya kerana memberikan terlalu banyak, kerana tidak meminta apa-apa sebagai balasan, kerana memberikannya semua cinta yang seharusnya saya berikan kepada diri saya sendiri.

Saya menyalahkan diri saya untuk banyak perkara. Saya terlupa mencintai ketidaksempurnaan dan kekurangan saya sendiri. Saya mempersoalkan kebolehan dan penampilan saya sendiri.

Saya suram kerana berasa tidak puas. Saya terus memikirkan tentang kemungkinan:

“Mungkin jika saya lebih cantik atau mempunyai badan yang gebu, saya akan menjadi satu-satunya orang yang dia jumpa di bilik yang penuh dengan orang ramai.”

“Mungkin jika saya lebih feminin seperti gadis-gadis lain, dia akhirnya akan memegang tanganku.”

“Mungkin jika saya lebih bijak atau lebih mengetahui tentang politik, agama, dan masalah dunia, saya akan menjadi orang yang dia mahu bercakap tanpa henti.”

“Mungkin jika saya seorang yang berbeza, saya cukup.”

Mereka mungkin membuat saya sampai 3 pagi. Tetapi bagaimana kejam adalah untuk menyalahkan diri anda kerana tidak cukup?



Saya juga menyalahkannya. Saya menyalahkannya kerana mahu lebih daripada apa yang saya dan apa yang saya boleh berikan. Saya menyalahkannya kerana ketidakupayaannya untuk mencintaiku.

Saya menyalahkannya kerana merawat saya begitu baik sehingga keputusan membencinya tidak akan dibenarkan. Saya menyalahkannya kerana menjadi “pergi” kepada orang saya kerana saya tahu dia ada di sana tetapi tidak lama lagi akan memudar seperti kehangatan musim luruh kerana musim sejuk akan tiba. Saya menyalahkannya kerana begitu dekat dan masih jauh. Saya menyalahkan dia untuk menjadi dia – kerana menjadi orang yang saya tahu akan sentiasa ada hati saya. Mungkin jika dia hanya mencintai saya, saya tidak akan pernah merasakan keperluan untuk menjadi orang lain.

Akhirnya saya menyalahkan alam semesta, kerana tidak adil, kerana tidak membenarkan bintang kami menyelerasi antara satu sama lain.

Saya menyalahkan alam semesta kerana tidak membuat keadaan lebih mudah bagi saya, untuk kemungkinan kita. Mengapa ia perlu menyakiti cara ini? Kenapa ia harus meninggalkan luka hati yang mendalam dan menyakitkan?



Pada saat-saat paling buruk dan paling gelap, saya bahkan menyalahkan alam semesta kerana membenarkan laluan kita menyeberang. Untuk menunjukkan kepada saya bintang yang tidak dapat saya jangkau. Dan untuk memberi saya harapan dan kekuatan untuk berpegang teguh kepada ketidakpastian. Pada penghujung hari, tidak ada yang salah. Bukan alam semesta, bukan dia, dan bukannya diri saya sendiri. Bukan salahnya bahawa alam semesta tidak selari untuk kita berdua bersama. Bukan salahnya kerana tidak mahu mengambil risiko apa sahaja yang kami ada untuk sesuatu yang dia tidak 100% yakin. Mencintai seseorang tidak boleh dipaksa.

Ianya bukan tanda akhir dunia jika tidak mencintaimu. Ia hanya permulaan.

Anda mungkin tidak cukup di matanya tetapi kepada orang lain yang ada di sana anda sudah cukup. Anda sebenarnya lebih dari ‘hanya cukup’. Ia adalah rancangan alam semesta untuk membolehkan anda menemuinya untuk memberi pengajaran, untuk menjadikan anda orang yang lebih baik, dan tentu saja untuk membuat anda menjadi seorang yang mencintai dengan lebih lagi.

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 462,147 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen