Bagaimana Untuk Mengetahui Amalan Puasa Diterima Oleh Allah SWT Atau Pun Tidak? Ikuti Penjelasan Ini.

 

Setelah berlalunya bulan Ramadhan beberapa hari yang lalu, pasti kita akan berasa sedikit sedih kerana tidak lagi dapat berpeluang untuk mengamalkan ibadah ketika di bulan yang mulia tersebut. Adakah masih panjang usia kita untuk kembali bertemu dengan bulan Ramadhan pada tahun hadapan pula. Namun, dalam hati pasti terdetik, bagaimana untuk mengetahui sekiranya setiap amalan ibadah ketika puasa Ramadhan diterima oleh Allah SWT ataupun tidak?

Jom ikuti penjelasan dari Mufti Wilayah Persekutuan ini....

Kami mulakan dengan hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah R.A, Rasulullah SAW bersabda:

“Barangsiapa berpuasa Ramadhan atas dasar iman dan mengharapkan pahala daripada Allah, maka dosanya yang telah lalu akan diampuni.” [Riwayat al-Bukhari (38) dan Muslim (760)]

Al-Hafiz Ibn Hajar menyebut: Yang dimaksudkan dengan berpuasa atas dasar iman ialah berpuasa dengan beri’tiqad akan kefardhuan berpuasa. Manakala yang dimaksudkan dengan “احْتِسَابًا” ialah mengharapkan ganjaran daripada Allah SWT.

Al-Khattabi berkata: Yang dimaksudkan dengan “ihtisab” ialah berpuasa dengan mengharapkan balasan yang baik daripada Allah SWT.

Menjawab persoalan di atas, Imam Ibn Rajab al-Hanbali menyebut:

Sesiapa yang melakukan ketaatan kepada Allah, dan selesai melaksanakannya, antara tanda diterimanya amalan tersebut adalah dia akan berterusan melakukan ketaatan yang lain selepas itu. Manakala antara tanda tertolaknya sesuatu amalan ialah apabila amalan itu diikuti dengan sesuatu maksiat.

Apa sahaja kebaikan yang dilakukan selepas kejahatan, akan menghapuskan kejahatan tersebut, dan sudah pasti yang terbaik ialah melakukan kebaikan selepas melakukan kebaikan yang lain.

Ibnu Rajab turut berkata:

“Membiasakan berpuasa setelah puasa Ramadhan merupakan salah satu tanda diterimanya amalan puasa di bulan Ramadan. Sesungguhnya Allah SWT jika menerima suatu amalan dari seorang hamba, maka Allah SWT akan memberinya taufik untuk melakukan amal soleh setelahnya.”

Nabi SAW sendiri pernah menyebut bahawa amalan yang paling baik adalah yang berterusan. Daripada Aisyah R.Anha, bahawa Nabi SAW bersabda:

“Amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah amalan yang berterusan walaupun ia sedikit.” [Riwayat Muslim (1780)]

Imam Nawawi berkata: Hadis ini menggalakkan amalan yang berterusan dan bahawa sedikitnya amalan yang berterusan lebih baik daripada amalan yang banyak namun terputus kerana dengan berterusannya amalan yang sedikit tersebut, maka akan berterusanlah ketaatan, zikir, muraqabah, dan ikhlas terhadap Allah SWT. Ia juga membuahkan berlipat kali ganda berbanding amalan banyak namun terputus.

Oleh itu, dapat difahami bahawa salah satu tanda amalan puasa diterima adalah kita berterusan dalam melakukan amalan-amalan ketaatan kepada-Nya walaupun selepas berakhirnya Ramadhan.

Selain itu, dia juga menjadi lebih baik daripada sebelumnya serta sentiasa merasakan amal soleh yang dilakukannya masih belum sempurna. Dia juga tidak bersifat ujub dengan amalan yang telah dilakukannya.

Ibn al-Qayyim dalam kitabnya, Madarij al-Salikin menyebut:

Tanda diterimanya amalan seseorang ialah apabila dia merasa bahawa amalan yang dilakukannya masih hina dan kecil. Sehingga orang yang benar-benar mengenal Allah akan sentiasa beristighfar selepas selesai melakukan ibadah. Adalah Nabi SAW apabila selesai memberi salam dari solat, Baginda beristighfar sebanyak tiga kali.

Allah SWT juga telah memerintahkan hamba-hamba-Nya untuk beristighfar setelah selesai melakukan ibadah haji. Allah SWT juga memuji mereka yang beristighfar setelah melakukan solat malam.

Nabi SAW juga memerintahkan taubat dan istighfar selesai selesai berwudhu’. Maka, sesiapa yang mengetahui kewajibannya kepada Tuhannya dan menyedari kualiti amalnya serta aib-aib yang melekat pada jiwanya, nescaya dia akan selalu beristighfar selesai selesai melakukan amal ibadah dan merasa amalannya masih sangat penuh kekurangan.

Semoga kita dikurniakan kekuatan dalam melaksanakan setiap titah perintah-Nya serta berterusan dalam melakukannya. Amin.

Semoga Bermanfaat!

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 462,098 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen