Isteri Jangan Kamu Jadi Punca Suami Tidak Bahagia, Mari Ikuti Kisah Yang Penuh Pengajaran Ini.

 

Selalunya kita sering kali mendengar keluhan si isteri akan segala kekurangan suaminya. Bahkan dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besar perkara ada sahaja yang tidak pernah dicukupi. Kita sebagai seorang wanita dan juga isteri ini sememangnya mahu segala kehendak dan pemintaan itu dituruti tetapi adakah suami kita itu mampu dan menyukai apa yang kita lakukan?

Dalam hubungan rumahtangga ini, bukan isteri yang berkuasa bahkan bukan juga suami, tetapi kedua-duanya perlu bijak dan mengawal segala perkara. Tidak boleh jika isteri sahaja yang berlagak bos manakala suaminya hanya pak turut begitu juga sebaliknya. Suami isteri perlu tahu isi hati masing-maisng, perlu faham keadaan pasangan.

Jangan disebabkan kita yang mementingkan diri ini, pasangan dan anak-anak yang menjadi mangsa. Apa kata kita baca sedikit kisah yang dikongsikan oleh saudara Akhtar Syamir ini. Mana tahu ia memberi pengajaran disebalik kisah yang dikongsi ini.



Ada sepasang suami isteri. Mereka ada kesemuanya. Kereta sendiri, rumah sendiri, walaupun tidak sebesar mana, tetapi cukup selesa untuk mereka dan 2 orang anak mereka.

Si suami seorang penjawat awam kelas pertengahan. Si isteri pula seorang kerani di sebuah syarikat teknologi. Anak-anak mereka berusia 10 tahun dan 6 tahun.

Dari luaran, keluarga ini nampak normal. Menjalani kehidupan yang tidak terlalu mewah dan tidak pula susah. Boleh dikatakan, mereka dalam keadaan yang baik.

Setiap tahun mereka akan pergi bercuti di dalam negara. Ke Langkawi pernah, ke Legoland pun pernah. Pendek kata, mereka nampak bahagia.

Sebulan sekali, pasti si suami akan meminta kebenaran isterinya untuk pergi memancing. Itu rutin bulanan suami. Namun, si suami jarang bercerita mengenai ikan, joran dan perkara mengenai memancing. Joran yang di bawa sentiasa berada di dalam keadaan yang baik dan jarang sekali ada tangkapan yang dibawa pulang. Perkara ini berlaku sejak beberapa tahun yang lepas lagi.

Si isteri mengesyaki suaminya curang dan memancing itu hanyalah alasan. Pada suatu hari, si isteri nekad mengekori suaminya yang keluar untuk memancing.

Mereka tiba di suatu kawasan hutan yang tidak terlalu terpencil. Isterinya yang mengekori di belakang, memberhentikan kereta sedikit jauh dari kenderaan si suami.

Tanpa mengeluarkan apa-apa barang memancing, si suami terus berjalan ke dalam hutan sambil diekori isterinya tanpa disedari.

Dengan tidak semena-mena, terdengar jeritan yang amat kuat. Jeritan itu amat kuat sehingga mengatasi bunyi kenderaan di tepi jalan raya tadi.

Si isteri yang ketakutan tidak berani untuk mendekati dan hanya memerhati dari jauh. Dengan jelas dia dapat mendengar perkataan demi perkataan yang disebut suaminya.



AKU BENCI KAU ! KENAPA KAU BUAT AKU BEGINI ! ARGHHHHHHHH !

Si suami seperti tidak dapat mengawal dirinya. Menjerit dan menangis. Menjerit dan menangis seperti seorang bayi.
Ketakutan melihatkan suaminya sebegitu, si isteri bingkas bangun dan pulang. Bimbang akan keselamatan dirinya dan anak-anak, si isteri semakin risau. Dia terfikir mungkin suaminya ada penyakit sakit jiwa. Risau akan kebarangkalian suaminya akan bertukar ganas.

Isteri tadi memaklumkan perkara itu kepada ibu-bapanya yang membuatkan mereka terus bersiap untuk datang ke rumah.

Sementara menunggu mereka sampai, suaminya tiba-tiba pulang. Riak wajahnya bersahaja. Dengan senyuman manis yang sama sejak hari pertama mereka berkahwin, si suami menghulurkan beberapa kuntum bunga kegemaran isteri.

"You ada masak? Kalau takde takpe, I rasa nak masak untuk you hari ni". Si isteri kebingungan. Suami di depan matanya ini berlainan langsung dengan yang menjerit di hutan tadi. Dia nampak gembira, nampak penuh kasih sayang seperti selalu. Memang setiap kali pulang dari memancing, suaminya akan membawa bunga untuk si isteri. Tetapi kali ini berlainan sedikit kerana isterinya sudah tahu apa yang sebenarnya dilakukan si suami.

Sambil memerhati suaminya memotong bawang dengan pisau, si isteri semakin lama semakin ketakutan. Berbagai perkara dan situasi yang bermain di mindanya. Adakah suaminya akan bertukar ganas dan menggunakan pisau itu untuk melukakan dia? Adakah suaminya akan membunuh diri dengan pisau itu? Atau adakah suaminya akan meletakkan racun dalam makanan tu?

Lamunan ngerinya terhenti apabila loceng di pintu berbunyi. Si isteri menarik nafas lega apabila ibu bapanya tiba. Si suami yang terkejut dengan kehadiran mereka terus menyambut mereka dengan tergopoh-gapah sehingga terlupa pisau yang masih di tangan.

Mereka bertiga menarik nafas lega apabila si suami meletakkan pisau itu dan kembali mendapatkan ibu-bapa mertuanya. Belum sempat mereka melabuhkan punggung, ibu mertua suaminya terus bertanya, "kamu dah kenapa, mak dengar kamu menjerit seorang diri dalam hutan, kamu dah gila ke?".

Terkejut dengan soalan itu si suami memandang tepat kepada isterinya yang terus menceritakan yang dia telah mengekori aktiviti memancing suaminya tadi. Muka si suami berubah dengan serta-merta. Dia terus menundukkan kepalanya dan menitiskan air mata.

Ayah mertuanya tanpa berlengah memegang bahu menantunya dan bertanya, "kenapa ni? Ceritalah pada kami, kita bukan orang lain". Ibu mertuanya masih memeluk tubuh dan berkerut melihatkan menantunya yang disangkakan gagah selama ini sedang menangis berjujuran air mata di hadapan dia.

Si suami mendapatkan isterinya dan memegang tangannya sambil mereka duduk. Si suami secara tiba-tiba turun dari sofa dan melutut di hadapan isterinya sambil diperhatikan mertuanya di sebelah. Sambil menangis dan memegang tangan isterinya, si suami meluahkan semuanya.

"Sayang, I dalam kemurungan. I tak bahagia. I sentiasa bersedih. I sayangkan you, tapi I benci sangat dengan you. You buat I terseksa selama ini".

Terbeliak mata si isteri mendengar luahan isi hati suaminya. Tak pernah dia sangkakan, suaminya yang sangat baik ini, yang selalu membantunya buat kerja di rumah, tidak pernah mengeluh melayan dia dan anak-anak dan nampak sentiasa gembira sanggup meluahkan kata-kata sebegitu terhadapnya.

"Sayang, hidup I tertekan. You selalu marah dan menjerit kat I. I malu bila you marah-marah I depan anak-anak, depan mak ayah dan depan orang ramai."

"Sayang, I tak mampu nak penuhi setiap permintaan you. Gaji I berapa je, cukup untuk makan pakai you dan anak-anak. Tapi you selalu minta itu dan ini. I terpaksa jugak turutkan. Kalau I cakap I tak mampu, you akan merajuk, you akan marah. Habis kiri kanan depan belakang I cari duit untuk penuhi impian dan permintaan you."

"Sayang, selama kita kahwin, you tak pernah hidangkan nasi untuk I. Bila you dah siap masak, you sentiasa merungut dan ajak I makan pun dengan nada yang marah. Itu sebabnya I selalu suka masak sendiri. Pakaian I pun semuanya I gosok sendiri, I basuh dan sidai sendiri. You tak pernah peduli pasal pakaian I. Seluar kerja I ni dah 3 tahun tak pernah bertukar. I sentiasa tunggu bila you nak tegur seluar yang dah turun warnanya ni."

"Sayang, you selalu paksa I ikut cara you. I layankan jugak walaupun I sebenarnya tak suka. I jenis yang tak suka sofa dan langsir yang ropol-ropol macam mak datin ni. I suka kalau kita hidup sederhana dengan perabot yang sedikit. Ini tidak, rumah kita penuh dengan barang hiasan sehingga nak berjalan pun susah. I serabut sangat."

"Sayang, I tak tahan dengar you membebel setiap hari. Perkara yang sangat kecil seperti I terlupa tutup suis lampu boleh buat you membebel dan marah sampai setengah jam. Benda yang terjadi bulan lepas dan tahun lepas pun you sentiasa ungkit bila you marah. I rasa serabut sangat."

"Sayang, I suami yang sangat baik. I buat apa yang you nak, I jadi suami yang terbaik untuk you. Tapi you sentiasa cemburu. Sampaikan I tak boleh nak bekerja seperti orang normal. Sentiasa menjadi mangsa syak wasangka you. Itu tak boleh, ini tak boleh. Dengan rakan sekerja tak boleh cakap, dengan boss sendiri pun you pertikaikan walaupun dia lelaki. You sentiasa ada prasangka buruk terhadap I. Tak pernah sekali pun you percayakan I. I jadi sangat lemas dengan benda ni. I terlalu penat. I tak tahu macam mana nak yakinkan you lagi. Semua dah I lakukan. Tetapi I tetap buruk di mata you."

"Sayang, I terasa sangat bila you merendah-rendahkan I depan family dan kawan-kawan you. I tahu, I bukan kerja pangkat besar. Tapi tak perlu la you perli I, rendahkan I dengan membanding-bandingkan I dengan orang lain. Walaupun masa tengah melawak. I rasa macam sampah."

Sayang, I pelik bila kat rumah, you tak pernah pun rasa nak cantikkan diri. Rambut you sentiasa serabut walaupun dah biasa ke salon. I tak sampai hati nak cakap, badan you berbau sebenarnya. Mulut you pun sama. Tapi bila keluar atau ke tempat kerja, nampak sangat you bersungguh-sungguh untuk nampak cantik dan wangi je bau you. I kecewa kerana you utamakan orang lain dari I."

Si isteri yang kaku mendengar luahan suaminya itu terus bertanya. "Kenapa you tak pernah cakap semua ni?" Si suami pun menjawab, "Berkali-kali dah I cakap, you tak dengar. I takkan sempat habis cakap, you dah potong. You memang tak boleh terima teguran I.

"Bertahun lamanya I simpan semua ni. Sebulan sekali I pergi ke hutan tu untuk menjerit dan meluahkan segala-galanya. I tak tergamak nak marah kat you dengan anak-anak. Lebih baik I menjerit sorang diri. Makin lama perasaan ni makin menebal. Makin lama I semakin tak bahagia, makin lama I semakin membenci you. Tapi demi sayang kat you dan anak-anak, biarlah I tanggung sendiri. Ramai kawan-kawan I ada skandal disebabkan hal sebegini. Tapi I tak nak orang lain. I nak isteri I je."

Si isteri memeluk suaminya dengan erat. Berjujuran air matanya menangis menyedari kesalahannya. Si bapa tidak dapat menahan sebak memikirkan betapa anak perempuannya sebenarnya telah menyebabkan seorang lelaki yang baik menjadi amat tertekan. Si Ibu pula menyesal menjadi teman anak mengumpat suaminya sendiri.

Cerita ini tiada kena mengena dengan sesiapa. Ianya hasil olahan dari cerita yang saya baca dan ditokok tambah mengikut situasi masa kini.

Pengajaran yang kita dapat dari cerita ini ialah, sebagaimana orang mahu menolak pendapat ini, isteri juga boleh menjadi penyebab kepada ketidakbahagiaan suami.

Suami yang tak bahagia ini ada 3 pilihan. Sama ada mencari bahagia di tempat lain, menjadi seperti cerita ini atau menjadi suami zombie seperti yang pernah saya tulis sebelum ini.

Suami Zombie

Muhasabah diri mulai hari ini. Selami hati pasangan. Lihat kembali apa yang telah dibuat kepadanya dan untuknya. Adakah ada yang tersilap? Adakah ada yang tidak cukup? Buatlah bahagian anda sepenuhnya.

Semoga penulisan panjang ini mendatangkan manfaat. Niat saya hanya menegur dengan berhemah. Jika anda telah melalukan yang terbaik buat suami anda, bagus. Teruskan. Tetapi jangan lupa buka mata dan telinga untuk lihat dan dengar apa yang suami cakap atau tunjuk. Kadang-kala ianya terlalu senang nampak sehingga kita terlepas pandang.

Kepada yang rasa penulisan ini tak adil, sila baca penulisan-penulisan saya sebelum ini yang memfokuskan masalah yang berpunca dari suami. Kita perlu adil. Kita juga manusia yang tak terlepas dari melakukan kesilapan.

Kongsikan kisah ini buat pedoman kepada semua. Adakah anda pernah buat perkara yang si suami itu luahkan dalam cerita ini?

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 455,898 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen