Pentingnya Mindset Seorang Ibu Dan Isteri, Jika Fikir Bahawa Diri Itu Sekadar ‘Bibik Tak Bergaji’ Akan Terasa Lebih Letih, Down & Hopeless.

 

Menjadi seorang ibu dan isteri ini tidak mudah, satu tanggungjawab yang besar untuk memahami dan menerima segala karenah mereka ini. Kadang bukan hanya anak-anak sahaja yang pelbagai karenah, si bapa juga tidak kurangnya.

Sebagai seorang wanita, pasti tidak akan pernah lari untuk bermain dengan emosi sendiri. Jadi dalam apa yang dilakukan setiap hari untuk anak-anak dan suami pasti kadang kala memakan diri sendiri sehingga ada yang merasakan mereka ini sekadar bibik yang tidak bergaji dalam rumah tersebut.

Sedikit nukilan dari Puan Intan Dzulkefli, ini banyak benarnya. Semoga ia mampu membuka mata kita sebagai ibu dan juga isteri sekaligus lebih ikhlas dalam melakukan setiap perbuatan buat mereka yang tersayang.



Mindset seorang wanita yang bergelar isteri dan ibu ini sangat penting. Hal ini kerana, jika salah meletakkan 'mindset', kita yang merana.

Jika seharian kita berpenat melayan kerenah anak, uruskan rumahtangga, memasak, lipat baju, kemas mainan anak, ajar anak mengaji dan kita rasa kita ini hanyalah sekadar 'bibik tak bergaji', kita akan rasa letih sangat, rasa sedih, rasa down, rasa hopeless.

"Kenapalah macam ni nasib aku,"

Allah, Allah... Bertambah letih bila ucap begini. Tanpa disedari, padahal mungkin itulah jalan terbaik untuk Allah nak beri kita syurgaNya.

Kita adalah apa yang kita fikir tentang diri kita.

Kita tak boleh harap orang lain pandang kita dengan positif sekiranya kita sendiri pun anggap khidmat bkti lillahitaala ini sebagai hal picisan.

Jika kita sendiri asyik mengeluh, berkerut, muka masam. Aura kita pun rasa negatif. Lihatlah kesannya pada anak dan pasangan pun sama dapat yang negatif. Rumahtangga tak ceria, rezeki dan rahmat pun payah nak masuk.

Lihat apa yang kita akan dapat di akhirat.

Namun jika kita lihat diri kita sebagai 'bibik' yang bakal menerima 'imbuhan' dari Allah di akhirat, lihat diri sebagai 'murobbiah' kepada bakal pemimpin yang akan memperjuangkan agama di masa depan, tidakkah hati kita rasa lebih lapang?

Kemas apa yang anak sepah, nampak itu semua pahala yang Allah nak beri pada kita.

Masakkan makanan, suapkan pasangan dan anak-anak makan, meski tiada pujian mahupun penghargaan, namun itu semua dalam pandangan dan penilaian Tuhan.

Ajarkan anak-anak basic tentang al-Quran, surah al-fatihah, solat, doa, semua itu untuk pahala kita yang berpanjangan kerana insyaAllah itulah basic things sebagai muslim in a lifetime.

Lelah dengan sikap suami yang tidak menghargai?

Jika kita harap sekujur tubuh manusia yang tidak sempurna itu membalas semua pengorbanan dan jerih perih kita mengandungkan, melahirkan, menyusukan dan mendidik anak-anak, serta menguruskan rumahtangga, pasti kita akan kecewa.

Begitu juga dengan anak-anak yang kita telah berkorban segalanya tetapi di masa depan mungkin mereka tak 'menjadi' seperti yang kita doa, harap dan sangka, pasti kita akan kecewa jika kita harap anak 'membalas' jasa dan pengorbanan kita.

Percayalah, Allah-lah yang paling mampu membalas segalanya. Manusia tak ada daya upaya, manusia tak mampu.

Bayangkan dengan memikul ibu dari Thaif ke Tanah Haram untuk beribadah pun belum dapat membalas hatta satu helaan nafas sewaktu sakit ingin melahirkan anak. Apatah lagi hal yang lain.

Sebagai ibu, sebagai isteri... pohonlah pada Allah untuk besarkan hati kita seluas lautan agar masalah-masalah kecil, stress-stress kecil, frust-frust kecil itu mampu kita 'hadam' dengan sebaiknya.

Memang hati kita ini sifatnya berbolak balik. Ada masa kita kuat, positif, ceria. Ada masa kita termenangis sendiri kerana penat dan sakit hati. Ada masa waktu menyuap nasi pun air mata boleh menitis. Namun, Allah tak pernah menjauh. Mintalah kekuatan dari Allah.

Jaga lisan terhadap anak-anak. Kerana kita tak tahu mungkin saat itu Allah angkat dan makbulkan kata-kata kita.

Banyakkan doa bukannya memaki. Doa yang sungguh-sungguh dari hati yang merendah diri, bukannya sambil lewa. Biarlah penat lelah ini boleh ditukarkan sebagai tiket untuk masuk syurga di akhirat nanti. Bukan penat yang sia-sia.

Minta Allah yang bahagiakan hati kita kerana jika kita sendiri tak bahagia, bagaimana mampu kita bahagiakan suami dan anak-anak?

Kita manusia selalu buat silap, terutamanya saya yang menitip pesanan ini. Namun, selagi masih bernafas, itulah ruang dan peluang untuk memperbaiki diri untuk menjadi yang lebih baik di mata Ilahi, insyaAllah.

Saat lemah tak berdaya, selalulah ucapkan doa ini;


انا لله وانا اليه راجعون؛ اللهم اجرني في مصيبتي واخلفلي خيرا منها
"Inna lillah wa inna ilaihi rojiun. Allahuma'jurni fi musibati, wa akhlif li khairan minha."


Maksudnya: sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada Allah jua kami akan kembali. Ya Allah ganjarkanlah aku pahala dalam hal yang ku deritai ini dan gantikan aku dengan yang lebih baik. (HR Muslim)

Allah jualah sebaik-baik penolong.

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 474,846 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen