Jadilah Suri Yang Menawan Di Hati Suami.

 

Semalam saya tanyakan pada teman-teman di status Facebook saya. Lebih kurang begini pertanyaannya,

'Ada Siapa Dalam Friendlist Saya Ni Yang Suri?'

Anda suri rumah atau suri kerjaya?



Sudi2lah komen ya...'

Subhanallah saya terima berpuluh jawapan komen, setiap jawapan itu ada kebahagiaan dalam hati rakan-rakan FB yang menjawab. Terima kasih banyak-banyak kerana sudi berkongsi maklumat dengan saya. Setiapnya ada yang menjadi suri rumah sepenuh masa, ada juga yang bekerja sepenuh masa tapi masih menjalankan tugas sebagai suri. Masing-masing mempunyai cerita suri yang tersendiri. Baik anda suri sepenuh masa atau perlu membahagi masa antara kerja dan keluarga, kedua-duanya mempunyai kebahagiaan yang tersendiri. Hanya anda yang tahu bagaimana mahu membahagiakan hati anda itu.



Biarpun kita dihimpit dengan tugasan pejabat atau syarikat yang sukar, tugas sebagai ibu takkan sekali-kali ditidakkan. Saya ambil petua ini dari mak. Mak bukanlah suri sepenuh masa. Ketika saya masuk tingkatan enam, mak terpaksa bekerja semula di kilang kayu. Waktu kerja mak dari pagi menjelang petang barulah sampai ke rumah. Tapi satu hal yang saya perasan tentang mak, biar penat macam mana sekalipun mak tak pernah balik kerja terus berehat atau tidur. Tapi dia terus singsing lengan dan masuk ke dapur. Dapur itu walaupun daif saja keadaannya, tapi ia ruang paling bahagia untuk mak. Biarpun penat mak tetap masakkan lauk pauk untuk abah. Rupa-rupanya perkara yang satu ini saya warisi. Walaupun balik jam 11 malam sekalipun, akan ada sesuatu yang boleh dimasakkan untuk suami dan anak-anak. Walaupun anak-anak dah kenyang makan di rumah mak, mereka suka juga menjamah-jamah makanan yang ada.



Tapi tidaklah setiap hari semacam emak. Ada juga hari-harinya yang saya cukup stress dengan deadline dan sebagainya, kami berdua makan di luar saja. Tapi sebaik sampai di rumah, satu hal yang wajib dibuat adalah menyediakan segelas air manis yang hangat untuk suami. Rupa-rupanya hidangan sekecil itu membawa satu makna yang besar dalam hubungan suami isteri. Kalau datang malas, saya selalu akan cakap begini. 'Abang, buatkanlah air untuk saya. Kan abang buat air sedap.' Bila dah lama-lama, ini jawapan balasnya. 'Tak tahulah kenapa, sekarang abang buat air dah tak sedap.'

Kesimpulannya beginilah. Bermakna kalau satu-satu kerja itu sudah jadi rutin, ia akan jadi kepakaran kita. Dan dalam konteks ini, saya sudah mengalahkan kepakaran suami membuat air hangat yang sedap dalam rumah (Sedap ini untuk lingkungan keluarga kami saja tau!). Tapi kalau bab-bab buat air bentuk jus, dia masih lagi juaranya.

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 474,000 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen