"Di Mana Had Aurat Pada Wajah Seorang Wanita?" Ini Penjelasan Ustaz Farid Rashidi.

 

Apabila bercakap mengenai aurat seseorang pasti ramai yang menyatakan bahawa mereka jelas akan had aurat seseorang, tidak kiralah lelaki mahupun wanita. Namun begitu, tetap sahaja yang masih tidak melakukan penjagaan aurat dengan betul dan baik.

Mungkin ada yang beranggapan bahawa aurat lelaki lebih mudah untuk difahami berbanding wanita. Ini kerana aurat wanita adalah seluruh tubuhnya kecuali muka dan tapak tangannya. Namun begitu, ada sahaja yang salah faham dengan perkara ini. Jadi mari kita fahami penjelasan dari Ustaz Farid Rashidi ini.



Pada tulisan lepas, kita sudah pun baca tentang masalah aurat perempuan di bahagian kaki, tengkuk, belahan dada dan tangan. Haa ingat tak? 😏

Wajib ingat ya. Hal aurat bukan boleh buat-buat hilang ingatan. Dosa pahala tu.

Baik, untuk kali ini kita sambung bab had aurat di wajah atau muka. Mana bahagian muka yang wajib ditutup, dan mana yang tak.

Sebab bukan apa, ada juga yang bertudung tapi sengaja tinggal jambul macam burung belatuk. Ada juga pakai selendang tak pin, dibiar lepas berserabai hingga nampak bawah dagu dan tengkuk. Padahal aurat.



Di Mana Had Wajah Atau Muka Yang Boleh Dibuka?

Sebelum kita pergi lebih jauh, apakata kita fahami dulu maksud wajah secara definasinya menurut pandangan para ulama’ dan ilmuan bahasa. Di mana ukuran wajah itu?

Wajah dalam Bahasa Arab adalah al-Wajh. Ia diambil daripada kalimah (المواجهه) iaitu mendepani setiap sesuatu dan kadangkala diibaratkan wajah sebagai Zat. Dikatakan (وَاجَهْتُهُ) bermaksud apabila aku mengadap wajahnya.
[Rujuk kitab al-Misbah al-Munir]

Manakala menurut al-Raghib al-Asfahani, dia berkata asal wajah ialah anggota sebagaimana firman Allah SWT:


فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ
“Maka hendaklah kamu basuh wajah-wajah kamu.”
[Surah al-Ma’idah: 6]


Imam as-Syafie’ rahimahullah dalam kitab al-Umm berkata, “Wajah menurut bangsa Arab adalah apa yang didapati saat berhadapan.”

Beliau berkata lagi, “Wajah itu adalah apa yang ada diantara tempat tumbuh rambut kepala hingga ke dagu dan hujung kedua-dua rahang, secara panjang. Lebarnya pula dari telinga hingga ke telinga satu lagi.”

Dari sudut istilah pula, terdapat beberapa definisi tentang batasan muka. Antaranya:


1. Muka adalah di antara tempat mula tumbuh rambut pada atas dahi kepala pada kebiasaannya hingga ke bawah dagu secara panjang, dan antara dua cuping telinga secara lebar.
[Lihat Umdat al-Salik, hlm. 12; al-Durr al-Mukhtar dan Hasyiah Ibn Abidin 1/65-66, Al-Syarh al-Saghir 1/104, Mughni al-Muhtaj, 1/20, al-Mahalli ala Matn al-Minhaj 1/48 dan al-Mughni 1/114-115]

2. Muka adalah bahagian tempat mula tumbuh rambut di dahi kepala hingga rahang dan hujung dagu secara panjangnya dan antara cuping telinga secara lebarnya.
[Lihat Al-Umm, 1/40]

3. Muka adalah bahagian di antara tempat tumbuhnya rambut pada kebiasaannya sehingga dua tulang rahang yang disitu tumbuhnya gigi yang bawah. Berhimpun permulaannya di dagu dan berakhir di telinga, secara panjangnya. Secara lebarnya, ia adalah di antara dua telinga.
[Lihat Fath al-Qarib al-Mujib, hlm. 31]

Berdasarkan definisi di atas, maka di sini timbul persoalan berkenaan dengan beberapa perkara yang berkaitan dengan sideburns termasuk bahagian wajahkah?

Pertamanya, isu maudhi’ al-tahzif (موضع التحذيف) iaitu tempat tumbuhnya rambut halus antara sideburns dan pelipis (bahagian kepala di antara dahi dengan telinga). Dalam hal ini ada beberapa pandangan antaranya:

Abu Ishak berpendapat, ianya termasuk dalam bahagian kepala kerana Allah menciptakannya daripada kepala maka ianya tidak dikira muka.
[Lihat al-Muhazzab fi Fiqh al-Imam al-Syafie, 1/38]

Oleh itu, Jumhur Ulama’ mentashihkan sideburns termasuk daripada bahagian kepala. Ini bertepatan dengan pandangan mazhab Syafie’ pada had atau batas definisi kepala.

Pengarang kitab Kasyf al-Qina’ daripada mazhab Hanbali juga memberi pendapat yang sama di mana ia termasuk dalam anggota kepala.
[Lihat al-Majmu’ 1/416. Ini juga dinyatakan oleh Imam al-Nawawi dalam Raudhah al-Talibin 1/52]

Alhamdulillah, dah jelas di mana letak duduk muka yang boleh didedahkan dan yang mana dikira aurat perlu ditutup bukan? Tak kisahlah rupa wajahnya berbentuk bujur sirih ke, petak spongebob squarepants, sfera ke, flat ke atau jenis macammana pun asalkan ada wajah. Yang tak ada wajah tu ‘lembaga’. 😲

Aik, masih blur lagi?

Baiklah, kalau macam itu… mari kita simpulkan secara mudah. Konklusinya, dagu wanita tidak termasuk aurat. Akan tetapi jika yang dimaksudkan dengan bahagian bawah dagu wanita (dekat dengan tengkuk yang agak lembik) ianya adalah termasuk aurat yang wajib ditutup. Ini kerana bahagian tersebut tidak termasuk dari batas-batas wajah yang boleh dibuka.

Ingat, biarlah saat ini hati disentap nasihat, dari kelak disentap azab. 😢

Wallahu a’lam.
Bantu saya share tulisan dan pesan ini untuk kaum hawa seluruh galaksi bimasakti ya.

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 472,284 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen