Tindik Telinga Anak Terlalu Awal Akan Memberi Risiko Kepada Bayi Anda.

 

Anting-anting atau subang adalah perhiasan buat wanita. Ia mampu menambah seri pada si pemakai. Sebelum memakai anting-anting, mereka perlu tindik di bahagian cuping telinga terlebih dahulu.

Dari dahulu lagi perbuatan menindik bayi perempuan adalah satu perbuatan yang biasa akan dilakukan ketika awal usia anak mereka lagi. Hal ini kerana, mereka mahu orang lebih mudah melihat anak mereka sebagai seorang perempuan.

Namun begitu, tidak ramai yang tahu akan kesan yang bakal dihadapi oleh bayi apabila mereka lakukan perbuatan ini di usia yang terlalu awal.




                           


Bilakah waktu paling sesuai untuk menindik telinga bayi?


Ada ibu bapa memilih untuk menindik bayi ketika mereka masih bayi dan ada juga yang memilih untuk melakukannya apabila anak mereka sudah menginjak usia kanak-kanak. Perihal ini sebenarnya bergantung kepada keputusan ibu bapa itu sendiri. Namun demikian, terdapat beberapa risiko yang akan dialami sekiranya bayi ditindik terlalu awal.

Menindik telinga anak anda ketika masih bayi akan menyebabkan mereka lebih mudah mendapat infeksi. Ini kerana mereka masih belum mempunyai sistem imuniti yang kuat. Menurut Wendy Sue Swanson yang merupakan pakar pediatrik di Seattle Children’s Hospital, Amerika Syarikat, usia yang paling sesuai untuk anak anda ditindik adalah 6 bulan ke atas.



Sekiranya anda inginkan prosedur ini dilakukan dengan selamat dan mengikut kemahuan anak anda sendiri, anda disarankan untuk menunggu sehingga anak anda berumur sekurang-kurangnya 10 tahun. Ini kerana, pada ketika ini mereka sudah boleh berfikir dengan bijak dan mampu menjaga kesihatan telinga mereka sendiri seusai ditindik.
Risiko menindik telinga bayi

Prosedur menindik telinga ini dilakukan dengan mencucuk jarum sepanjang 12 hingga 18 cm ke dalam cuping telinga bagi menebuk lubang padanya. Usai lubang ditebuk, sepasang subang akan dimasukkan ke dalamnya. Perlu diberi perhatian adalah kesan daripada ini akan menyebabkan koyakan pada bahagian cuping telinga. Koyakan ini akan menyebabkan:

i. Luka dan pendarahan

ii. Pembengkakan

iii. Kegatalan

iv. Reaksi alahan terhadap jarum atau anting-anting yang menyentuh kulit

v. Mendapat infeksi kuman seperti nanah

vi. Membentuk parut atau keloids

Jika risiko-risiko ini terlihat semakin teruk, segera bawa anak anda berjumpa doktor. Doktor mungkin akan memberi antibiotik. Jika terdapat sebarang reaksi, doktor akan menanggalkan anting-anting pada cuping telinga anak dan anda perlu tunggu sekurang-kurangnya 6 bulan sebelum memasangkannya kembali.


Penjagaan selepas menindik telinga bayi

Seusai prosedur menindik telinga, anda sebagai ibu bapa perlu memberi perhatian yang lebih terhadap penjagaannya. Berikut merupakan antara perkara-perkara yang perlu diberi perhatian:

Jauhkan produk seperti minyak wangi, minyak rambut, syampu dan lain-lain produk berbahaya daripada anting-anting.

Pastikan baju atau rambut anak anda tidak menganggu atau terlekat pada anting-anting yang dipakai.

Elakkan anak anda daripada berenang di sungai atau laut sekurang-kurangnya dua minggu selepas menindik telinga bagi mengelak dijangkiti bakteria.

Tanggalkan anting-anting anak anda jika mereka melakukan aktiviti sukan yang memerlukan helmet kerana ia akan memberi tekanan terhadap telinga mereka.

Selepas 6 bulan, anak anda sudah bebas untuk melakukan aktiviti kegemaran mereka semula. Namun begitu, jika anda juga boleh mempertimbangkan untuk membalut atau menutup bahagian cuping telinga mereka menggunakan plaster untuk melindunginya.



Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 507,567 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen