Suasana Rumah Yang Tenang Seperti Masjid, Mampu Membina Keluarga Yang Bahagia.

 

Kadang kala apabila kita pulang ke rumah, kita berasa rimas dan lebih gemar berada di luar berbanding rumah sendiri. Bukan itu sahaja, penghuni dalam rumah seperti isteri dan anak-anak juga mempunyai hubungan yang renggang di antara satu sama lain. Sedangkan kalian adalah sebuah keluarga.

Pernah atau tidak, anda pergi ke rumah orang lain, tapi apabila anda masuk ke dalamnya anda berasa tenang sahaja, bahkan hubungan mereka sekeluarga juga begitu mesra dan menyenangkan hati anda. pasti akan ada terdetik di hati jika bahawa anda menginginkan suasana rumah seperti itu.



Rumah yang besar belum tentu menjaminkan sebuah kebahagiaan di dalamnya, rumah yang kecil juga belum tentu menjaminkan kesusahan di dalamnya. Mana kita tahu di dalam rumah yang kecil, keluarga lebih bahagia dan di dalam rumah yang besar itu hati lebih gundah gulana.

Jadi bagaimana untuk membina sebuah rumah yang menyenangkan sekali gus membina keluarga yang harmoni? Mari amalkan tips ini.

1. Lazimi Majlis Ilmu Di Rumah.

Kewajiban menuntut ilmu itu adalah secara berterusan. Ia terpakai kepada semua tanpa mengira umur. Mencintai ilmu harus bermula di rumah.

Majlis ilmu tidak semestinya diketuai oleh ustaz/ustazah. Di rumah, ibu bapa wajar memainkan peranan.

Majlis Ilmu atas talian (Online)

Di zaman dunia tanpa sempadan, agamawan boleh dijemput ke rumah melalui alam maya. Kini, hanya di hujung jari untuk mendengar pelbagai majlis ilmu.

Saluran seperti Zon Kuliah, Audio Kuliah, Al Hujjah dan tzkrh.com antara saluran yang boleh dipilih. Secara peribadi, saya akan memasang kuliah-kuliah agama usai kembali dari solat subuh berjemaah. Ia dipasang ketika sekeluarga menikmati sarapan.

Jamuan Ringkas

Jadikan rutin sekurang-kurangnya 1 kali setahun, menjemput jiran tetangga ke rumah untuk jamuan ringkas. Contohnya sambutan hari lahir ahli keluarga. Namun ia diserikan dengan majlis ilmu bertemakan kekeluargaan.

Sesi bercerita Kisah Para Anbia dan Para Sahabat salah satu contoh majlis ilmu. Bagi yang mampu, anjurkan majlis ringkas seperti Tadabbur Al Quran untuk Juz Amma sebagai permulaan setiap hujung minggu.

Ia umpama melakukan 2 sunnah dalam satu masa. Menuntut ilmu dan menyambung silaturrahim dengan jiran tetangga.

2. Ruang Solat Keluarga Yang Lengkap.

Kebiasaannya termasuk rumah saya sendiri, ruang solat hanya di tepi katil dalam setiap bilik tidur. Maksudnya hanya ruang ‘surplus’ sekiranya ada. Setelah bilik tidur dilengkapi pelbagai kelengkapan.

Maka ruang solat berjemaah menjadi terlalu sempit. Paling dibimbangkan langsung tiada ruang. Nauzubillah himin zallik.

Kami mohon keampunanMu Ya Allah atas kesombongan kami yang tidak bertepi. Ketika kami leka menyusun atur setiap ruang rumah. Ruang solat dikesampingkan. Ruang solat sewajarnya diberi keutamaan.

Tiba-tiba fikiran terbayangkan rumah Kekasih Allah yang sempit sehingga Nabi S.A.W terpaksa mengalih kaki Siti Aisyah bagi menunaikan solat. Rumah kecil penuh baraqah ini kini menjadi Masjid yang dirindui. Masjid Nabawi. Itulah Baiti Jannati yang sebenar.

Rumah kami besar Ya Allah, tapi hakikatnya kosong. Ruang solat sewajarnya satu ruang luas yang memuatkan seluruh ahli keluarga untuk berjemaah.

Sebagaimana ruang makan untuk semua makan bersama. Orang belum Muslim berpegang kepada prinsip ‘Family that eats together, stays together.’

Keluarga Muslim sewajarnya memegang prinsip;


“Family that PRAYS TOGETHER, stay TOGETHER TILL JANNAH.”


Kelengkapan ruang solat dalam rumah harus lengkap sebagaimana kita melengkapi dapur dan bilik tidur kita. Jadikan ia ruang keluarga bersantai bersama kerana solat itu satu kerehatan.

1- Wujudkan sudut perpustakaan mini dan sudut tilawah Al Quran;

2- Hiasi dindingnya dengan kata-kata hikmah atau doa harian;

3- Pasangkan bacaan ayat-ayat suci Al Quran dan zikir- secara tidak langsung kita dapat menghafal; dan

4- Letakkan Set Lengkap Pengurusan Jenazah untuk lelaki dan perempuan. Jika berminat, boleh dapatkan di Shoppe berharga RM199/set. Ia sebagai peringatan harian bahawa mati itu dekat.

Semoga Allah permudahkan niat kita untuk merealisasikan impian ini. Ianya tidak mustahil. Segalanya bermula dengan niat dan impian menjemput Malaikat Rahmat ke rumah.


3. Tetapkan Waktu Bacaan Al Quran Berjemaah.

Wajibkan untuk ahli keluarga kita untuk sesi bacaan Al Quran berjemaah. Sekurang-kurangnya 1 kali seminggu. Ini bukan bermakna hari lain tidak perlu membaca Al Quran.

Setiap hari setkan sasaran untuk baca minimum 1 muka surat.Waktu bacaan Al Quran sekeluarga ini boleh ditetapkan antara waktu Maghrib dan Isyak.

Waktu yang sering banyak godaan di TV. Penuh drama fantasi hingga lalai realiti. Mungkin pada hari Jumaat malam Sabtu. Isikan waktu singkat itu dengan bermanfaat.

Bagi yang telah lancar membaca, buat sesi Taddabur Al Quran. Gunakan Al Quran Per Kata. Agar mudah menghafal makna setiap perkataan walaupun tanpa asas Bahasa Arab.

Kini terdapat Teknik Faham Bahasa Al Quran Tanpa Asas Bahasa Arab yang diasaskan oleh Dr Nadiyah Elias, Pensyarah UUM serta Pengasas Yayasan Nusrah di Jitra, Kedah. Untuk yang berminat ‘Personal Coaching’ boleh berhubung dengan saya melalui emel [email protected].

4. Sesi Pembacaan 1 Hari 1 Hadis.

Jadikan pembacaan hadis satu rutin harian. Pastikan hadis yang dipilih hadis sahih dan bukan palsu. Hadis popular tidak semestinya sahih. Pastikan sumbernya boleh dipercayai. Lazimnya saya dapatkan melalui:

1- E-Hadis dalam laman sesawang JAKIM

2- Telegram IKRAM Johor (telegram.me/hadisharian_ikram)

3- Kitab Riyadhus Solihin, Karya Imam Nawawi (Edisi Terjemahan);

4- Buku Hadis 40 Imam Nawawi oleh Ustaz Zahazan Mohamed dan Haji Muhammad Zakaria; dan

5- Buku 70 hadis Mudah Hafal Mudah Amal keluaran PTS Publication

Nasihat ustaz semasa Tazkirah Subuh, utamakan hadis berkenaan kelebihan sesuatu amalan. Untuk inpirasi segera beramal soleh. Fastabiqul Khairat.

Sesi membaca hadis ini sangat singkat, paling lama 30 minit. Kebiasaannya saya buat sewaktu menunggu waktu zohor dengan anak. Atau sebelum Qaillullah (tidur sebentar sebelum zohor).

5. Tetapkan Waktu Solat Berjemaah Di Rumah.

Keutamaan berjemaah untuk lelaki adalah di masjid. Untuk solat fardhu. Bagi solat sunat seperti Solat Dhuha dan Solat Sunat Taubat boleh dilakukan berjemaah di rumah.

Mungkin waktu Dhuha majoriti bekerja. Maka tetapkan solat dhuha berjemaah di hujung minggu. Umpama kita beriadah di taman di hujung minggu. Sebelum beriadah, tunaikan dulu solat dhuha berjemaah.

Para ibu yang menjadi pengurus rumahtangga sepenuh masa boleh memperuntukkan solat fardhu berjemaah dengan anak-anak. Terutamanya waktu zohor dan asar.

Waktu di mana si ayah lazimnya di pejabat. Jadikan waktu ini ‘bonding time’ dengan anak-anak. Jika ada anak yang telah baligh, latih menjadi imam. Kerana semuanya bermula di rumah.

Setiap kita adalah “imam” kepada diri sendiri. Saat ini juga waktu untuk si ibu semak bacaan solat anak-anak. Mulakan sedari anak-anak masih kecil. Jiwa mereka tika ini masih sesuci kain putih.

“Jangan jadikan rumah kita umpama tanah kubur.”


Alhamdullilah, semoga dengan perkongsian kali ini memberi peringatan kepada diri saya dan memberi manfaat kepada semua.

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 455,647 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen