Jangan Terlalu Tergesa-gesa Mengejar Jodoh.

 

"Ketakutan terasa bila pendamping tidak kunjung datang."


Kadangkala kita berasa tergesa-gesa seperti dikejar-kejar sesuatu.

Padahal tidak ada yang mengejar kita. Hidup kita menjadi serta tidak teratur, serba rumit seakan tidak dikelola dengan baik.

Gambaran-gambaran untuk mengisi waktu dan usia menjadi sangat tidak menentu.

Kiblat gaya hidup mengarah kepada Hollywood dan Bollywood. Hidup kita seakan diatur.

Cara makan, apa makanannya, cara berpakaian, apa pakaiannya, cara berfikir, apa fikirannya dan bahkan cara menikmati tidur sekalipun.



Perlahan tapi pasti, gaya kita sudah ditetapkan sedemikian rupa.

Tetapi kita tidak sedar. Bahkan kita sangat senang dan bahagia menikmati kebodohan ini.

Bandingkan diri kita ketika diminta menggunakan Al-Quran sebagai penunjuk jalan hidup. Kita mentah-mentah menolaknya.

Kita berasa bahawa dengan menggunakannya, kita seperti dipaksa.

Tidak seronok, tidak bebas, tidak sesuai dengan hak asasi manusia.

Padahal dalam Al-Quran itulah segala hal aturan tentang hidup dibicara dan dititahkan.

Itulah kalamullah dan bukan makhluk.

Mengapa Terlalu Tergesa-gesa Mengejar Jodoh?

Kebodohan ini juga berlangsung dalam kehidupan cinta kita.

Memiliki pendamping hidup adalah sebuah kenescayaan.



Kerana ada ruang dihati kita yang harus diisi.

Namun, gaya hidup yang berlaku di sekeliling, memaksa kita untuk berasa tergesa-gesa memilih pasangan.

Padahal, kita pada waktu ini sebenarnya masih tidak memerlukan.

Yang kita perlukan adalah relationship dalam konteks sahabat. Teman sekelas, teman sepengajian dan teman sepermainan.

Di usia kita yang sangat belia, kita tidak perlu bermesraan bak suami isteri.

Namun kerana filem yang kita tonton, bacaan yang kita baca, cerita-cerita yang kita dengar, telah mengelabui dan kita akhirnya telah masuk dalam perangkap.

Hidup berasa tergesa-gesa sewaktu memiliki pendamping.

Berasa ketakutan bila pendamping tidak kunjung datang.

Akhirnya boleh ditebak, otak kita hanya melulu berterus-terusan memikirkan pasangan.

Bagaimana mendapatkannya, bagaimana menjaga hubungan dengannya dan bagaimana mendapatkan keuntungan daripadanya.

“Tidak ada pengalaman?”

Yang kita perlukan adalah bukan pengalaman dalam menjalin hubungan, akan tetapi mempelajari ilmu rumahtangga untuk mengelola sebuah hubungan suami-isteri.

Justeru bila kita berpengalaman dalam berganti-ganti pasangan ini menunjukkan ketidaksiapan kita menjalin sebuah hubungan.

Bekal untuk menjalin hubungan tidak cukup kuat untuk menghadapi cubaan.

Berbeza jika kita sangat sedar bahawa menjalin sebuah hubungan cinta akan menghadapi konflik.

Kerana mengejar jodoh – semakin besar rasa harap dan keinginan kepada orang yang kita cinta, maka semakin besar pula risiko kita untuk berasa kecewa.

Jadi yang diperlukan ketika masih muda adalah memiliki ilmu hubungan cinta suami isteri.

Bukan mencintai dalam konteks yang mudah gagal dan mudah rapuh.

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 356,956 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen