5 Kebenaran Yang Orang Tidak Tahu Tentang Anak Dara Tua. Setujukah Anda?

 

Dalam masyarakat kita, wanita yang lambat berkahwin dilabel anak dara tua (andartu) atau anak dara lanjut usia (andalusia). Selain daripada menyumbang kepada masalah populasi dunia, isu andartu ini tak kurang menjadi stigma masyarakat yang sukar untuk diperbetulkan. Hebatkan jadi andartu. Ramai orang concern. Tidak mengapa. Orang boleh fikir macam-macam sebab orang tak faham. Apatah lagi orang yang dah berumahtangga dari umur muda. Usia 23-25 tahun dah kahwin. Tak sempat pun memahami apa rasanya hidup lama dengan status single. Ini adalah emosi yang orang lain tak boleh selami kecuali yang mengalaminya sendiri. Ahakss!



1. Kata orang kita, anak dara tua hormon tak stabil.

Meroyan tak tentu pasal. Yang orang lain buat semua serba tak kena. Asyik dia je betul. Angin satu badan. Lagi teruk bila orang dakwa, dah perangai buruk macam tu, memang tak akan laku sampai bila-bila. Terutama lady boss yang kuat kerja. Pejabat dah jadi rumah kedua. Siapa yang berani tawar diri jadi suami? Dah ibarat macam takde masa untuk diri sendiri. Jiwa orang kurang kasih sayang, sebab tu stress memanjang.

Apa yang orang tak tahu..

Wanita bekerjaya yang masih belum berumahtangga, sedang usia mencecah angka tiga puluhan, adalah orang yang hatinya kalis sunyi. Kerjaya adalah tempat menghilangkan rasa kesedihan dan lonely. Tiada wanita dalam dunia yang tidak ingin mencintai bahkan dicintai. Namun tak pula duduk mengenang nasib dan berendam air mata berhari-hari walau hidup bersendiri. Dalam pada orang lain punya ruang untuk menyayangi dan disayangi (anak-anak&suami), bagi andartu kerja adalah perkara kecintaan yang memberi keseronokan dan pengisi kehidupan. Atas alasan itu, komitmen terhadap kerjaya adalah lebih daripada segalanya kerana ia memberikan kepuasan. Jadi, kadang-kadang bila ada andartu yang cerewet lain macam, bersabarlah dengan leteran dan kemarahan. Ini adalah kelemahan mereka yang sentiasa meletakkan kerjaya seumpama menjaga keluarga. Samalah jika ada yang mengganggu atau berbuat yang tidak elok kepada anak atau suami bagi wanita yang sudah bekeluarga. Bukankah anda pun akan melenting sama? Cuma ini bukanlah alasan untuk para andartu mengambil kesempatan menyusahkan kehidupan dengan tidak mengambil kira keadaan orang yang bekeluarga atau menyakitkan hati orang lain kerana merasa cemburu dengan kebahagian mereka.



2. Kata orang kita, anak dara tua ni memilih.

Yang itu tak mahu, yang ini tak suka. Macam lah dia tu bagus atau lawa sangat. Kahwin aje, asal jangan mati takde sape-sape. Tidak pun, orang selalu kasihan menengok nasib ada anak yang tak beribu. Penyelesaiannya kahwinkan sahaja bapanya (duda) dengan andartu.

Apa yang orang tak tahu...

Sungguhpun jodoh adalah ketentuan Tuhan, setiap orang punya hak untuk memilih siapa yang dia suka. Kenapa pula bila dilabel anak dara tua, dah terpaksa berkahwin dengan lelaki mana-mana? Sangatlah tidak adil. Jadi, usahlah mendesak anak dara yang lanjut usia ini berkahwin bila dia tidak suka. Walau sekalipun bimbangkan masa hadapannya, perkara yang terbaik ialah tidak memberikan tekanan supaya siapapun bergelar andartu tidak tersalah membuat pilihan dengan berkahwin atas dasar pujukan dan mengikut kemahuan orang lain atau kerana menjaga hati orang tua. Doakanlah agar dia dipermudahkan jodoh dan dibukakan hati untuk menjadi seorang isteri kepada seseorang yang dicintai. Meskipun begitu, memilih biarlah berpada. Tiada siapa yang sempurna. Sebagaimana banyaknya kurang pada diri sendiri, lihatlah seseorang pada kebaikan dan nilai keperibadiaan diri seadanya. Paling penting adalah beragama dan mengamalkan agama (berakhlak).

3. Kata orang kita, anak dara tua susah nak dapat anak.

Kahwin hujung usia tak dapat zuriat. Benih dah tak subur. Nanti boleh dapat anak cacat.



Apa yang orang tak tahu...

Biarpun fakta sains, ini adalah nasihat yang melukakan. Sebagai orang Islam yang beriman, menjadi anak dara tua bukanlah satu pilihan. Semua wanita mahu dibangkitkan dalam kelompok umat yang mengikut sunnah Nabi Muhammad s.a.w. melalui ikatan perkahwinan. Orang akan memperkata apa yang mereka nilai pada luaran. Itu kebiasaan. Seolah-olah lupa, samalah dengan jodoh, rezeki anak pun Tuhan yang tentukan. Kalau dikata sukar dapat anak kerana lambat kahwin, bagaimana pula dengan yang bertahun-tahun berumahtangga tapi masih tidak berzuriat? Jadi, hormatilah keputusan atau situasi seseorang wanita yang dikata ‘tua’ tapi masih belum berumahtangga. Berhati-hatilah apabila mengutarakan kata-kata. Memberikan komen dengan kenyataan-kenyataan negatif tidak membantu seseorang wanita menamatkan status anak dara tua, malah menjadikan andartu semakin menjauhkan diri menghadapi masyarakat dan menambah rasa rendah diri mereka.

4. Kata orang kita, anak dara tua buat laki orang tak selamat.

Wanita-wanita bersuami jadi takut. Ada andartu cantik bergaya kerja dengan laki dia di pejabat. Tu tak lain nak mengorat suami orang dah beranak tiga.

Apa yang orang tak tahu...

Tak semua anak dara tua terdesak hingga sanggup bermadu. Apatah lagi menghancurkan rumahtangga wanita lain. Lebih sedih, bila yang merendah-rendahkan martabat seorang wanita adalah dari kalangan wanita sendiri. Tak mustahil, sesetengah keadaan, apabila terjadi hal-hal orang ketiga dalam rumah tangga, yang melibatkan anak dara tua, seorang wanita (isteri) juga perlu memperhalusi hubungan antara dia dengan suami. Bahkan sejauh mana si suami juga melibatkan diri dalam hal sebegini. Bak kata pepatah, tepuk sebelah tangan tak berbunyi. Ini supaya status anak dara tua tak menjadi ‘kambing hitam’ sebagai punca perpisahan sesebuah perkahwinan.



5. Kata orang kita, anak dara tua trauma.

Takut nak berkahwin. Apatah lagi kalau hidup dengan persekitaran yang hari-hari mendengar atau melihat krisis suami isteri bercakaran, anak-anak pula jadi mangsa. Orang pun kata, “Sedangkan yang dah bercerai-berai pun boleh bertemu jodoh semula, jangankan pula yang masih anak dara...”

Apa yang orang tak tahu...

Bukan trauma. Hanya bersikap lebih teliti dan berwaspada. Bayangkan selama hidup bersendiri, anak dara tua tidak memerlukan sesiapa untuk bergantung hidup mengharapkan kasih sayang manusia. Mereka berusaha sendiri mencari kegembiraan dan melakukan perkara-perkara yang menyenangkan perasaan. Jadi, katakanlah seseorang anak dara tua berkahwin di usia lewat 30 an. Sebolehnya, apabila meninggalkan zaman bujang, ia bukanlah satu keputusan yang meletakkan kehidupan mereka (untuk tahun-tahun yang akan datang) dalam risiko di ambang penceraian atau konflik perhubungan. Kerana sudah pasti, bagi sesiapun, keputusan untuk mendirikan rumahtangga bukanlah satu pilihan untuk disia-siakan. Jodoh adalah RAHSIA Allah. Perancangan Allah adalah yang terbaik. Andartu, Andalusia atau apa jua gelaran seumpama bukanlah satu dosa untuk orang lain menghina. Yang penting, jaga diri dan sentiasalah meyakini sesungguhnya menjadi andartu itu adalah insan special yang ohsem!!

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 391,402 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen