Anda Terlalu Selesa Menjadi Anak Dara Tua? Menurut Kajian, Kebahagiaan Andartu Hanyalah Sementara Terhad Sehingga Usia 50-An Sahaja.

 

CERITA Norazlinda tentang bahagianya jadi andartu disanggah oleh Masizlah, pensyarah IPTA yang mendakwa pandangan itu salah kerana gagal menghayati tujuan Allah mencipta lelaki dan ada perempuan.



''Saya berani menyanggah pendirian dan pemikiran Norazlinda kerana sesungguhnya apabila seseorang lelaki dan wanita itu berkahwin maka dengan sendirinya dia menamatkan zaman bujangnya dan itu yang harus menjadi matlamat umat Nabi Muhammad.

''Saya mula mengikuti ruangan ini sejak zaman menuntut lagi, hinggalah kini bergelar warga emas, setiap minggu pasti ada keluhan wanita yang menghadapi masalah rumah tangga tetapi wanita tetap tidak pernah putus asa melangsungkan perkahwinan.

''Dalam kehidupan berumahtangga ada gembira dan kecewa. Namun pengalaman itu tidak akan dirasai oleh andartu seperti Norazlinda. Saya kasihan pada Norazlinda kerana dia tak berani membuat perubahan dalam hidupnya.

''Secara terus-terang, dulu pun saya seperti Norazlinda. Saya leka dan berbangga dengan status andartu kerana ketika itu saya ada wang, ada teman lelaki dan perempuan, kerjaya sangat bagus, ekonomi mantap dapat bantu orang tua, keluarga malah sahabat handai. Pendek kata saya ada segala-galanya.



''Waktu itu saya fikir saya 'selamat' daripada 'kesengsaraan' hidup seperti kebanyakan wanita yang bernasib malang dalam perkahwinan. Ditambah pula ketika itu saya sendiri pernah kecewa bercinta, lantas saya tidak takut dengan status andartu.

''Lebih-lebih lagi saya ada segalanya, wang, masih muda, cukup dikenali dalam kerjaya saya, kesihatan terjaga, rajin bersukan dan melakukan apa juga aktiviti yang saya suka pada bila-bila masa dan di mana sahaja.

''Hakikatnya, apabila usia memanjat waktu , saya terfikir sampai bila saya harus hidup sendirian. Semua kelebihan yang saya banggakan sebagai andartu, lambat laun akan 'diambil' oleh yang empunya. Tuhan memberi semua itu hanya untuk sementara. Sampai waktu kita tidak akan punya apa-apa lagi.

''Saya berani katakan di sini, semua andartu yang berani dan lantang mengatakan boleh mengecap nikmat kebahagiaan sendiri hanyalah golongan andartu yang di bawah usia 50 tahun. Apabila mencecah usia emas terutama setelah bersara, ketika itu ibu bapa sudah tiada di sisi, anda akan merasa betapa sunyinya hidup sendirian.

''Nak harapkan kawan-kawan, mereka tidak boleh selalu berada disisi, mereka pasti sibuk dengan keluarga sendiri, sementara saudara kandung juga sudah dimamah usia, jadi kepada siapa anda boleh bergantung harap untuk memenuhi hari-hari yang banyak terluang?

''Percayalah, apabila sampai usia emas, anda akan hilang kegemilangan hidup zaman andartu yang sentiasa ceria dan gembira sebaliknya bertukar muram dan pudar. Yang semakin pasti, tiada sesiapa di sekeliling yang akan benar-benar dapat mendampingi kita ketika usia emas. Anak saudara pun menghilang membawa haluan masing-masing meskipun waktu kecil mereka, anda yang menjaga dan membesarkan mereka.



''Pada usia emas juga, anda mula diserang sakit-sakit sendi sehingga menyukarkan bergerak bebas.

''Jika ditakdirkan anda sakit dan memerlukan rawatan, siapakah yang akan membawa anda ke kelinik, ke hospital atau menemani anda jika sakit berpanjangan?

''Memikirkan masalah seperti inilah, maka saya buang status andartu kebanggaan saya sepanjang usia saya 37 tahun sebaliknya menyimpan azam mahu berkahwin. Memang pada awalnya sukar, tetapi setelah berfikir panjang, saya bertekad.

"Saya kikis habis sikap sombong dan bangga dengan status andartu. Tidak kira pahit mana pun pengalaman dikecewakan ketika bercinta dulu, mahupun deritanya hidup wanita diseksa suami atau diceraikan, saya nekad berkahwin. Jika diizinkan mungkin jodoh saya hingga ke akhir hayat, jika tidak saya berserah kepada Allah.

''Alhamdulillah, walaupun ketika itu usia saya 37 tahun, berkat doa, seorang jejaka menghampiri. Kini, telah 17 tahun usia perkahwinan kami. Saya memiliki dua putera yang sudah dalam belasan tahun. Rezeki saya bertambah kerana setahun berkahwin, saya mendapat biasiswa melanjutkan pelajaran ke luar negara dan suami berjaya dalam bidang perniagaan yang diminatinya.

''Tawakal saya kepada Allah bukan setakat memberikan jodoh, malahan menerima apa juga ciri suami yang dijodohkan tidak kira usia dan latar pendidikannya. Pokok pangkal, saya berpegang kepada agama. Saya dan suami berkompromi, paling penting, jangan sombong dengan apa yang Allah berikan kepada kita.



''Bohonglah kalau saya katakan segala-galanya manis. Hidup sebagai andartu juga saya tahu tidak semuanya manis. Jangan pandang sinis terhadap kehidupan orang lain seperti anggapan Norazlinda terhadap ibu dan kakaknya yang dikatakan 'sengsara' dek kerenah suami tidak bertanggungjawab.

''Nasihat saya, berdoa dan yakinlah kepada Allah kerana Dia yang mengatur segala-galanya. Kepada semua andartu, mulai saat ini berdoalah, mohonlah dipertemukan jodoh yang baik dan melahirkan zuriat, yang akan mendoakan kita di dunia dan akhirat.

''Saya sendiri jadi saksi perbezaan hidup seorang andartu dengan wanita berkahwin. Bertawakallah bahawa perkahwinan yang diberikan oleh Allah itu adalah sebaik-baik kehidupan kurniaan-Nya.'' Itu nasihat Masizlah kepada andartu agar jangan lagi buang masa mencari jodoh yang telah ditentukan Allah di luar sana.

Anda masih belum bertemu jodoh?

Jika anda belum bertemu jodoh, adakah anda telah berusaha sebaik mungkin untuk mencari? Mungkin anda buntu di mana dan bagaimana untuk mencari. Oleh itu, DAFTAR SEKARANG di Baituljannah.com secara PERCUMA. Seramai 315,446 ORANG CALON sudah berdaftar di Baituljannah.com dan sudah ramai yang berjaya menemui jodoh. Siapa sangka, mungkin anda juga akan bertemu jodoh anda di Baituljannah.com. Jangan berlengah lagi, DAFTAR SEKARANG melalui borang di bawah ini.

 

 

Artikel Lain

Tinggalkan Komen